SMAN 4 TAMBUN SELATAN

Perum Griya Asri 2 Blok F.

Discipline | Excellence | Tradition | Humanity

SOP TATA TERTIB PESERTA DIDIK SMAN 4 TAMBUN SELATAN 2021/2022

Senin, 21 Juni 2021 ~ Oleh Admin ~ Dilihat 871 Kali

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)
SMA NEGERI 4 TAMBUN SELATAN
2021/2022


I. TATA TERTIB KESISWAAN


   A. Kehadiran Peserta Didik
       1. Jam 07.00 WIB Bel masuk dibunyikan
       2. Jam 07.10 WIB gerbang sekolah ditutup
       3. Jam 07.45 siswa diperbolehkan masuk dan gerbang ditutup kembali
       4. Siswa terlambat dicatat oleh guru BK
       5. Keterlambatan lebih dari 10 menit, siswa tidak diperkenankan masuk kelas/mengikuti
           pelajaran. Sambil menunggu jam ke-3 atau jam berikutnya, siswa diberi tugas
           khusus/sanksi dari guru piket.
       6. Siswa diperbolehkan masuk kelas/mengikuti jam pelajaran berikutnya setelah
           memperoleh ijin dari guru piket
           Pembinaan terhadap keterlambatan ditetapkan sebagai berikut:
           a. Terlambat 1 x, siswa diberi tugas khusus seperti, sholat dhuha bagi muslim dan
               membaca buku bagi non muslim dan pantau oleh guru piket
           b. Terlambat 2x, siswa diberi tugas membaca Al-Qur’an sebanyak 1 halaman di depan
               guru piket guru piket
           c. Terlambat 3x, siswa diberi tugas membersihkan kamar mandi (dengan melihat
               alasan keterlabatannya : kesiangan, macet karena kesiangan) dan pemanggilan
               orang tua oleh BK didampingi oleh wali kelas, siswa membuat surat pernyataan
               tidak mengulangi perbuatannya (tanpa materai).
           d. Terlambat lebih dari 3x, dilakukan pemanggilan orang tua kembali dan membuat
               surat pernyataan bermaterai , disertai dengan buku penghubung selama 1 bulan dan
               dipantau oleh guru BK serta ditandatangani wali kelas setiap harinya.
           e. Setiap siswa yang terlambat dan meninggalkan jam pelajaran 1 dan 2, harus
               meminta tugas dari guru mata pelajaran yang bersangkutan.
       7. Apabila peserta didik berhalangan hadir ke sekolah karena sakit atau ijin, harus
           mengirimkan surat ijin yang sah dari orang tua / wali murid pada hari itu juga atau lewat
           telpon melalui wali kelas. Jika tidak ada surat resmi atau pemberitahuan lewat telepon
           maka dianggap alpa.
           Pembinaan kedisiplinan kehadiran tanpa keterangan (alpa) ditetapkan sebagai berikut:
           a. 1 x alpa : diberi peringatan oleh wali kelas
           b. 2 x alpa : diberi hukuman ringan oleh wali kelas yang memberikan efek jera, seperti
               menulis janji tidak akan mengulangi perbuatannya pada lembar polio sebanyak 100 kali.
           c. 3 x alpa : pemanggilan oleh BK didampingi wali kelas dan membuat surat pernyataan
               tanpa materai disertai dengan buku penghubung selama 1 bulan yang dipantau oleh
               BK dan ditandatangani oleh wali kelas, orang tua, dan siswa setiap harinya.
           d. 4-6 x alpa : dilakukan pemanggilan orang tua untuk menandatangani surat
               peringatan 1 oleh BP dan wali kelas
           e. 7-9 x alpa : menandatangani SP 2 dan buku penghubung yang dipantau oleh wali
               kelas dan guru
           f. 10-12 alpa : Menandatangani SP 3 dan buku penghubung yang dipantau oleh wali
               kelas dan BK
           g. Lebih dari 12 x alpha : skorsing sekolah selama 1 minggu yang dipantau oleh guru BK
           h. Jika mengulang kembali, membuat penyataan siap dikembalikan ke orang tua
       8. Jika siswa 3 hari berturut berhalangan hadir karena sakit, maka harus disertai dengan
           surat dokter.
       9. Apabila peserta didik belum memenuhi persyaratan kenaikan kelas, maka penentuan
           kenaikan kelas akan ditangguhkan.
     10. Apabila peserta didik akan meninggalkan sekolah sebelum jam belajar sekolah berakhir
           karena sakit atau ijin keperluan lain, harus minta ijin kepada guru Bidang Studi yang
           ditinggalkan atau piket dengan memberitahukan wali kelas terlebih dahulu.
           Peserta didik boleh meninggalkan sekolah setelah mendapat surat ijin dari guru piket.
           Jika meninggalkan kelas tanpa ijin, maka dinyatakan membolos dan akan dilakukan
           pemanggilan orang tua.
     11. Peserta wajib mengikuti semua kegiatan belajar mengajar sejak jam pertama hingga
           jam terakhir , serta pulang secara bersama-sama setelah tanda bel pelajaran terakhir
           dibunyikan.
     12. Peserta berada di dalam kelas pada jam-jam kegiatan belajar mengajar dan tetap berada
           dilingkungan halaman sekolah pada saat jam istirahat.
           Jika siswa berada di luar kelas pada saat jam pelajaran, akan diberi pembinaan oleh guru
           mata pelajaran yang bersangkutan atau guru piket atau wali kelas berupa teguran dan
           sanksi tidak diperkenankan mengikuti pelajaran tersebut.
     13. Peserta didik diperkenankan meminta ijin keluar sekolah pada saat jam pelajaran untuk
           suatu keperluan jika ada surat pengantar atau rekomendasi orang tua melalui telepon.
     14. Peserta didik Wajib mengikuti Upacara yang ditentukan oleh sekolah. Siswa yang
           terlambat mengikuti upacara akan diberi pembinaan dengan melakukan hormat bendera                                                                               selama 10 menit.


  B.  Seragam Sekolah Peserta Didik
      1. Mengenakan pakaian seragam sesuai ketentuan. Ketentuan seragam sebagai berikut:


          a. Senin dan selasa : Putih abu-abu lengkap dengan atributnya,
          b. Rabu                  : Baju kotak-kotak dan rok/celana abu-abu
          c. Kamis                 : pramuka
          d. Jum’at                : seragam muslim
          Pembinaan terhadap kedisiplinan : siswa bersangkutan akan diberi peringatan atau
                                                            diminta mengganti seragamnya.
          Jika diulang kembali lebih dari 3 x maka akan dilakukan pemanggilan orang tua oleh
          BP/kesiwaan
      2. Bagi peserta didik perempuan muslim memakai jilbab/kerudung segi empat
      3. Bersepatu Hitam bertali dan berkaos kaki putih setiap hari senin, selasa, rabu, dan
          jum’at. Kamis berkaos kaki hitam. Panjang kaos kaki minimal di atas mata kaki. Jika
          peserta didik melanggar maka sepatu atau kaos kakinya akan disita sementara sampai
          kegiatan pembelajaran selesai dan diberi peringatan.
          Ketetentuan sepatu : sepatu hitam polos atau dengan list putih kecil /tidak dominan
      4. Mengenakan ikat pinggang yang telah ditentukan oleh sekolah. Pembinaan pelanggaran
          akan diberi peringatan.
      5. Potongan dan bahan pakaian seragam serta atribut sesuai dengan ketentuan/model
          yang telah ditetapkan oleh sekolah , antara lain :
          a. Siswa : celana tidak gombrong dan atau tidak berujung pensil
          b. Siswi : rok Panjang semata kaki
          Pembinaan pelanggaran : siswa diberi peringatan dan diminta untuk tidak
                                                mengenakannya kembali
      6. Pakaian seragam dalam keadaan bersih dan rapi (tidak kotor/lusuh).
      7. Baju bagian bawah dimasukan pada celana/Rok sehingga tampak ikat pinggangnya.
          Pembinaan pelanggaran : siswa diberi peringatan dan diminta untuk memasukannya.
      8. Mengenakan Topi sekolah saat Upacara bendera.
          Pembinaan Pelanggaran : siswa diminta untuk berdiri di hadapan peserta upacara
      9. Peserta didik mengenakan atribut sekolah dengan lengkap.
          Pembinaan Pelanggaran : wajib membeli atribut tersebut di koperasi sekolah                                                                                                                                        pada hari itu juga.
     10. Siswa diminta untuk melepas jaket, topi, masker, dan atribut laiinya yang tidak sesuai
          dengan peraturan sekolah sebelum memasuki gerbang sekolah. Jika kedapatan siswa
          mengenakan atribut-atribut tersebut di lingkungan sekolah , maka akan disita dan tidak
          dikembalikan lagi.


  C. Lingkungan Kelas dan Sekolah
      1. Ikut menjaga kebersihan dan keindahan lingkungan sekolah.
      2. Membuang sampah pada tempat yang telah disediakan.
      3. Membersihkan ruangan kelas setiap hari oleh petugas Piket Kelas masing-masing.
      4. Memarkir kendaraan di tempat parkir.
      5. Menjaga kebersihan dinding maupun meja belajar.
      6. Ikut menjaga kelestarian tanaman sekolah.
      7. menjaga sarana /prasarana yang ada di sekolah.
      8. Membereskan dan mematikan sarana (alat elektronik) kelas yang telah dipakai sebelum
          meninggalkan kelas.
      9. Melaksanakan kegiatan memungut sampah sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan


  D. Etika, Estetika, Sopan Santun, dan Pergaulan
      1. Menghormati Kepala sekolah , guru dan karyawan SMA Negeri 4 Tambun Selatan.
      2. Bersikap sopan dan santun kepada semua warga sekolah.
      3. Menjunjung tinggi kultur dan adat budaya sekolah.
      4. Berbicara secara santun, baik terhadap guru/karyawan maupun teman-teman sekolah
      5. Saling hormat menghormati sesame peserta didik
      6. Menjaga keamanan dan ketertiban selama di sekolah maupun sepulang sekolah
      7. Peserta didik berpenampilan selayaknya seorang pelajar (meniadakan penggunaan
          lipstick, pewarna kuku, cat rambut, memanjangkan kuku, dan mengenakan perhiasan
          secara berlebihan).
      8. Rambut diatur secara rapi dengan perbandingan Panjang rambut 1:2.
      9. Bagi siswa putra tidak mengenakan perhiasan/aksesoris yang tidak selayaknya
          dikenakan siswa putra dan tidak memanjangkan kuku.
    10. Peserta didik menjaga lingkungan sekolah baik di dalam maupun du luar dengan
          menerapkan lingkungan sekolah bebas asap rokok dan obat-obatan terlarang, baik
          membawa, mengkonsumsi, ataupun mengedarkannya.
    11. Peserta didik menjaga nama baik sekolah dengan caramenghindari diri dari terlibat
          dengan pornografi dalam bentuk apapun (mengunduh, menyebarkan, membuat photo,
          membuat video, dan beradegan porno) baik terhadap diri sendiri maupun orang lain.
          Pembinaan pelanggaran ke-1 : pemanggilan orang tua dengan membuat surat
                                                       pernyataan bermaterai
          Pembinaan pelanggaran ke-2 : siap untuk mengundurkan diri dari sekolah
    12. Peserta didik menjaga nama baik dan keamanan lingkungan sekolah dengan cara
          menghindari membawa senjata tajam dan Tindakan criminal di dalam dan diluar sekolah
          dengan alasan apapun.
          Pembinaan pelanggaran dalam bentuk pemanggilan orang tua, mebuat surat
          pernyataan skorsing, sampai dengan membuat surat pernyataan mengundurkan diri.
    13. Peserta didik bebasdari keterlibatan dalam Tindakan anarkis dan tawuran baik di dalam
          maupun di luar sekolah.
          Pembinaan Pelanggaran : mengundurkan diri dari sekolah


  E. Administrasi
      1. Menyelesaikan pembayaran keuangan sekolah tepat waktu sesuai ketentuan.
      2. Meminjam dan mengembalikan buku-buku Perpustakaan sesuai dengan ketentuan yang
          ditentukan oleh Perpustakaan.
      3. Memanfaatkan sarana dan prasarana sekolah secara benar sesuai dengan
          pengunaannya.
          Pembinaan pelanggaran : peringatan sampai pencabutan hak penggunaan sarana dan
                                                prasarana tersebut.


  F. Eksktrakurikuler dan Kegiatan Sekolah
      1. Peserta didik wajib mengikuti ekstrakurikuler sekurang-kurangnya satu jenis Kegiatan
          Ekstra Kurikuler dan maksimal 2 ekstrakurikuler bagi kelas X dan XI. Jika siswa tidak
          memiliki ekstrakurikuler maka wali kelas atau guru BP memanggil siswa tersebut untuk
          diarahkan.
      2. Peserta didik diwajibkan mengikuti kegiatan yang diadakan sekolah seperti kegiatan
          peringatan hari besar nasional, hari besar keagamaan, classmeeting, perlombaanperlombaan, pentas seni dan lain-lain                                    dan dianggap sebagai kehadiran sekolah. Bagi siswa yang tidak ikut tanpa ijin dari orang tua, maka dianggap alpa.
      3. Bagi peserta didik yang akan mengikuti kegiatan ekstra kurikuler atau lomba-lomba
          harus mengajukan ijin kepada sekolah melalui wakil kepala sekolah bidang kesiswaan.
      4. Segala macam kegiatan yang berhubungan langsung atau tidak langsung dengan
          sekolah, harus seizin sekolah.


  G. Kegiatan Pembelajaran
      1. Peserta didik mengikuti seluruh proses pembelajaran dengan tertib di dalam kelas atau
          di luar kelas
      2. Kegiatan pembelajaran diawali dengan pembacaan do’a, pembacaan hapalan suratsurat tertentu,                                                                    dan sholawat nariyah dan diakhir dengan do’a penutup
      3. Peserta didik mengikuti seluruh kegiatan pembelajaran sesuai dengan jadwal
      4. Peserta didik mengikuti setiap kegiatan penilaian dan mengerjakan tugas-tugas seluruh
          mata pelajaran. jika siswa tidak hadir pada saat penilaian atau pemberian tugas, maka
          siswa yang bersangkutan harus melakukan susulan. Jika siswa tidak mengerjakan tugas,
          guru yang bersangkutan dapat memberi pembinaan yang mendidik seperti belajar
          mandiri di luar kelas
      5. Peserta didik dapat memanfaatkan sarana/sumber belajar yang dimiliki sekolah sesuai
          dengan ketentuan yang berlaku. Jika ada sarana pembelajaran yang rusak atau hilang
          karena kelalaian kelas/ siswa, maka kelas/siswa yang bersangkutan harus menggantinya.
      6. Peserta didik yang kedapatan menggunakan gawai untuk keperluan diluar kegiatan
          pembelajaran, guru di kelas dapat meminta HP tersebut untuk selanjutnya diproses oleh
          wali kelas . Wali kelas dapat menyita HP tersebut selama 3 hari dan boleh diambil
          kembali oleh orang tua.
      7. Apabila terjadi perayaan ulang tahun siswa/guru/wali kelas di jam pelajaran, maka
          peserta didik/guru/wali kelas yang bersangkutan akan diberi teguran atau sanksi.
      8. Jika kegiatan pembelajaran akan dilakukan pada waktu atau tempat tertentu, ketua
          kelas harus memberitahukan dan meminta ijin kepada wakil kepala sekolah bidang
          kurikulum dan guru piket serta guru yang bersangkutan.

 


SOP KEGIATAN PEMBELAJARAN MASA TRANSISI ADAPTASI KEBIASAAN BARU (AKB)
PENERAPAN PROTOKOL KESEHATAN DALAM PEMBELAJARAN
SMA NEGERI 4 TAMBUN SELATAN


A. SEBELUM BERANGKAT SEKOLAH
    1. Diharuskan sarapan terlebih dahulu
    2. Memastikan kondisi dalam keadaan sehat; tidak ada gejala flu, batuk, pilek, dan demam
    3. Jika peserta didik dalam kondisi tidak sehat, tidak diperkenankan untuk masuk sekolah
    4. Peserta didik yang tidak bisa hadir ke sekolah, harus menyampaikan izin orang tua kepada wali kelas
    5. Membawa bekal makanan dan minuman
    6. Membawa handsanitizer
    7. Membawa masker cadangan
    8. Membawa perlengkapan ibadah
    9. Membawa alat tulis dan perlengkapan pembelajaran lengkap


B. SEBELUM MASUK GERBANG SEKOLAH
    1. Bagi peserta didik yang diantar ke sekolah, pengantaran dilakukan di tempat yang telah
        ditentukan
    2. Bagi peserta didik yang memakai kendaraan sendiri, kendaraan di parkir di luar area sekolah
    3. Bagi peserta didik yang memakai kendaraan angkutan umum, beragkat dengan mengenakan
        baju bebas dan menggantinya dengan seragam sebelum masuk ke kelas.
    4. Peserta didik mengikuti pengecekan suhu tubuh dan melakukan CTPS (Cuci Tangan Pakai Sabun)                                                                    atau menggunakan Handsanitizer
    5. Memakai masker


C. SELAMA KEGIATAN BELAJAR MENGAJAR
    1. Peserta didik hadir tepat waktu jam 07.00
    2. Menggunakan masker selama kegiatan pembelajaran
    3. Menerapkan jarak jarak minimal 1,5 meter
    4. Menggunakan alat belajar, alat musik, dan alat makan minum pribadi
    5. Dilarang meminjamkan peralatan kepada orang lain
    6. Tidak saling bersetuhan dengan orang lain
    7. Menghindari kerumunan di dalam kelas
    8. Tidak diperkenankan jajan di kantin. Makan dan minum dari bekal yang dibawa dari rumah
    9. Tidak diperkenankan keluar masuk kelas tanpa ada keperluan yang mendesak
   10. Melakukan CTPS setalah melakukan aktifitas di luar kelas


D. SELESAI KEGIATAN BELAJAR MENGAJAR
    1. Tetap menggunakan masker dan melakukan CTPS atau menggunakan handsinitizer sebelum
        meninggalkan kelas
    2. Keluar kelas satu persatu dengan tertib dan menjaga jarak
    3. Selama menunggu penjemputan, selalu menjaga jarak dan tidak berkerumun
    4. Peserta didik harus langsung pulang ke rumah masing-masing

KOMENTARI TULISAN INI

  1. TULISAN TERKAIT